Apa Persiapan Anda Sebelum Meninggal?

Apa Persiapan Anda Sebelum Meninggal?
Setiap makhluk yang bernyawa
pasti akan menemui ajal nya cepat atau lambat. Sesiapa pun tidak dapat menduga
bilakah saat kematian mereka akan tiba. Sebab itu ramai yang masih leka dan
tiada persediaan ‘menanti’ saat kematian itu datang kepada mereka.
SUBHANALLAH..Bila datangnya ajal seseorang itu, tidaklah dilambatkan atau
dipercepatkan walau sesaat! Bersediakah kita? Saya kongsikan 7 persiapan mnusia
untuk menghadapi datangnya kematian yang saya baca dari page sebuah surau,
terpanggil untuk mengabdikannya dalam blog ini agar saya dapat berkongsi dengan
semua pembaca.
Firman Allah s.w.t.yang bermaksud
: “Apabila nafas (seseorang) telah
sampai ke kerongkongan, dan dikatakan kepadanya, “‘ Siapakah yang dapat
menyembuhkan’. Dan dia yakin bahawa sesungguhnya itulah waktu perpisahan dan
bertaut betis kiri dan betis kanan, kepada Rabbmulah pada hari itu kamu
dikembalikan
.” (Surah al-Qiyamah ayat 26-30).
Allah SWT juga berfirman dalam
Surah Al-Anbiya, ayat 35:
كُلُّ نَفْسٍ
ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ
Artinya:
Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan
dan kesenangan sebagai cobaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan
“.

 

Hidup di zaman kemajuan Teknologi
dan dunia tidak sepadan, kejadian mati mendadak dan mati ditimpa musibah adalah
hal yang biasa. Di negara kita sendiri kematian disebabkan kecelakaan
lalu-lintas, mati disebabkan sakit jantung dan mati mendadak yang lain adalah
beberapa kasus kematian yang kerap terjadi.
Masalahnya, apakah persiapan kita
jika mati datang mendadak? Adakah kita telah membuat persiapan sekiranya saat
kematian itu datang? Ketika itu apakah yang dapat kita bawa bersama sebagai
teman setia yang akan membantu kita menghadapi saat getir di alam barzakh
nanti.
Ada tujuh amalan atau persiapan
yg perlu kita lakukan sebelum ajal datang menjemput. maksudnya kita sudah membuat
persiapan awal tanpa kita tunggu waktu yg tepat, selagi bisa kita buat kita
terus melaksanakannya.
7 PERSIAPAN MANUSIA UNTUK
MENGHADAPI DATANGNYA KEMATIAN.
1. Memperbanyakkan Bertaubat Dan Beristighfar Kepada Allah SWT.
Rasulullah SAW pernah menasihati
umatnya agar sentiasa bertaubat kepada Allah SWT : “Sesungguhnya Allah SWT
masih menerima taubat hamba-Nya sebelum rohnya sampai ke tenggorokan ” (HR
at-Tirmidzi).
Sabda Rasulullah SAW yang lain
bermaksud :
“Orang yang bertaubat dari
dosanya adalah seperti orang yang tidak punya dosa”. (HR. Ibnu Majah) .
2. Perbaiki Ibadah Sholat Kita Dan Belajar Untuk Lebih Khusyuk.
Jangan kita selalau mengakhirkan
sholat. Bagi lelaki coba sholat berjemaah di masjid. Sholat adalah amalan yg
pertama dihisab di hari akhirat nanti jika sholat diterima maka amalan lain
juga akan diterima.
Dari Abu Hurairah R.A.,  Rasulullah SAW bersabda:
“Sesungguhnya amalan seseorang
yang pertama kali dihisab pada hari kiamat ialah solatnya, jika solatnya
diterima, maka sesungguhnya beruntung dan berjayalah ia. Jika solatnya tidak
diterima, maka kecewa dan rugilah ia. Jika terkurang daripadanya solat fardu
sesuatu. Allah SWT berfirman: ‘Periksalah, adakah hambaku itu mempunyai
sholat-sholat sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang daripada
solat fardu. Demikianlah keadaan amalan lain.”(HR At-Tirmidzi).
3. Menyelesaikan Semua Hutang-hutang.
Roh seorang Mukmin yang beriman
atau pun roh seorang syuhada akan tergantung diantara langit dan bumi kerana
hutangnya yg belum diselesaikan. Jangan tangguh-tangguh untuk membayar hutang.
Apabila mempunyai wang yang cukup terus membayarnya.
Salah satu perkara yang sangat
menakutkan apabila hutang itu tidak dapat diselesaikan ialah bilamana orang
yang masih menanggung hutang itu mati atau meninggal dunia dalam keadaan hutang
yang belum habis diselesaikan. Anak-anak , isteri dan waris-waris pula tidak
tahu ataupun tidak mahu bertanggung jawab untuk menyelesaikan hutang si mati di
mana mengikut hadis org yg mati sedangkan ia masih berhutang maka rohnya
terapung-apung dilangit dan semua amalannya tergantung.
“Dari Abi Hurairah
Radiallahuanhu katanya: Telah bersabda Rasulullah SAW maksudnya : “Roh
seseorang Mukmin itu tergantung-gantung (dihalang daripada tempat yang mulia)
dengan sebab hutangnya sehinggalah hutangnya itu dilunaskan.”(HR. Al-Tarmizi).
4. Perbanyakkan Sedekah Jariah.
Termasuk dalam kategori sedekah
jariah ialah harta yang diwaqafkan, termasuk tanah, rumah, kebun atau
lain-lainnya untuk dimanfaatkan oleh orang lain. Misalnya, seseorang mewaqafkan
bangunan untuk dijadikan sekolah, asrama, Rumah Sakit, masjid dan yang
seumpamanya.
Mendirikan bangunan untuk
kepentingan awam yang dihalalkan Islam juga dikira sedekah jariah. Selagi harta
benda yang diwaqafkan itu masih wujud dan dinikmati faedahnya olah umum maka
tuan punya harta itu akan mendapat pahalanya berterusan semasa ia hidup dan
sesudah ia mati.
Daripada Abu Hurairah, Rasulullah
SAW ada bersabda yang bermaksud: “Apabila seorang mati, putuslah amalannya
kecuali tiga perkara, (iaitu): Sedekah jariah, ilmu yang memberi faedah kepada
orang lain atau anak yang solih yang berdo’a untuknya.” (HR. Bukhari dan
Muslim).
5. Menuntut Ilmu Yang Bermanfaat.
Ilmu yang dapat dimanfaatkan
maksudnya ilmu yang diajarkan ketika seseorang itu masih hidup dan ia
kemudiannya dimanfaatkan pula oleh orang lain, maka pahala mengajar itu
berterusan selagi orang yang menerima ilmu itu mengamalkannya.
Pahala diterima oleh mereka yang
menyebarkan ilmu berkekalan hingga hari kiamat selagi manusia dapat manfaat
daripada ilmu yang diajarkan itu. Ilmu yang disebarkannya itu, sama ada melalui
syarahan, penulisan kitab, akhbar atau majalah atau apa-apa rakaman yang dapat
dirujuk dalam bentuk cetak dan elektronik maka ia mendapat ganjaran berkekalan.
Abu Hurairah r.a. berkata:
Rasulullah SAW. bersabda :
“Siapa yang mengajak ke
jalan hidayah, maka baginya dari pahala seperti pahala (sebanyak pahala)
pengikutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun dari pahala mereka. Dan
sesiapa yang mengajak ke jalan sesat, maka menanggung dosa sebanyak dosa-dosa
pengikutnya, dengan tidak mengurangi dari dosa-dosa mereka sedikit pun”.
(HR. Imam Muslim).
6. Anak Yang Sholeh Yang Mendo’akan Kedua Ibu Bapanya .
Anak yang dididiknya ketika
hayatnya hingga menjadi orang soleh dan sentiasa mendo’akan kesejahteraan ibu
bapanya sesudah meninggal dunia.
Do’anya itu bukan sahaja rahmat
kepada kedua ibu bapanya yang masih hidup atau yang telah mati, tetapi akan
membawa kebaikan dan pahala yang besar kepada anak itu sendiri.
Sungguh beruntung anak yang
sentiasa mengingati kedua ibu bapanya dengan mendoakan mereka selepas
mengerjakan solat dan semasa berada pada hari baik bulan baik atau semasa
berada di tanah suci yang sangat berkat dan mustajab doa padanya.
رَبِّ اغْفِرْ
لِي وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيْرًا.
“Ya Tuhanku, ampunilah
dosaku dan dosa kedua ibu bapaku serta cucurilah rahmat kepada mereka berdua
sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku
semasa kecil.”
Sebab itu sangat baik ia
mengakhiri doanya dengan menyebut:
وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ
وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.
“Dan ampunilah dosa-dosa
orang-orang Islam lelaki dan perempuan; dan dosa orang-orang yang beriman,
lelaki dan perempuan; yang hidup dan yang mati. Dengan kelimpahan rahmat-Mu
wahai Tuhan yang tidak ada taranya tentang limpahan rahmat-Nya.
Di dalam Syurga, seseorang
diangkat darjatnya oleh Allah SWT lalu dia bertanya kepada Allah: “Ya Tuhanku,
bagaimana saya mendapat darjat kebesaran ini?”.
Firman Allah SWT bermaksud : “Ini
disebabkan do’a anakmu yang memohonkan keampunan bagimu.” (HR. Imam Ahmad).
7. Meminta Maaf Kepada Semua Orang Yang Kita Pernah Melakukan Kesalahan
Kepada Mereka
Tidak perlu menunggu Hari Raya.
Dosa mengumpat, memfitnah, menyakiti hati orang dan mengambil hak mereka. Jika
kita telah terambil hak atau barang-barang mereka maka pulangkanlah dan
memohonnamoun dan maaf kepada orangnya.
Anak segeralah memohon ampun
kepada kedua ibu bapa. Isteri hendaklah segera memohon ampun kepada suami.
Murid hendaklah memohon kemaafan kepada guru-guru. Kita hendaklah memohon maaf
kepada saudara-mara, jiran tetangga, sahabat handai, rakan sekerja dan sesiapa
saja yang kita rasa telah melakukan dosa kerana Allah SWT tidak akan
mengampunkan dosa yang dibuat sesama manusia.
Pepatah melayu ada megatakan :
“Sediakan payung sebelum hujan” untuk kita menghadapi saat kematian
maka kita perlu sediakan tujuh perkara sebelum kita dipanggil pulang oleh Allah
SWT.
Firman Allah SWT maksudnya : “Hai
jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi
direrdhaiNya. Maka masuklah ke dalam jema’ah hamba-hamba-Ku. Masuklah ke dalam
Syurga-Ku” (Surah Al-Fajr ayat 27-30.
Dari Abu Ya’la Syaddad bin Aus
ra. dari Nabi saw, beliau bersabda: Orang yang CERDIK ialah orang yang selalu
menjaga dirinya dan beramal untuk bekalan sesudah mati. (HR Tirmidzi)
Allah SWT berfirman dalam surah
Surah Ali-Imran, ayat 185:
كُلُّ نَفْسٍ
ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن
زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ
الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا
الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ
Artinya:
“Tiap-tiap yang bernyawa akan
merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan
balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke
syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di
dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain
hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya”.
Ya Allah jadikan kami hamba yang
beriman kepada-Mu. Dan matikan kami sebagai matinya orang yang beriman
kepada-Mu. Mudah-mudahan hidup kami sentiasa mempersiapkan diri untuk
menghadapi datangnya kematian yag akan datang kepada kaki bila-bika masa
sahaja.

 

Aamiinn Yaa Robbal ‘Aalamiin
!!!!!
Yayasan Quran Hamasah